by

Pulau Moyo Sambut SPLU PLN Untuk Pertama Kalinya Era Baru Listrik 24 Jam

SUMBAWA BESAR – Pulau Moyo yang pernah didatangi Lady Diana Spencer – istri pertama Pangeran Charles – mencatat sejarah penting dengan kehadiran Stasiun Pengisian Listrik Umum (SPLU) pertama yang disediakan oleh PLN. Selama ini, pulau ini belum teraliri listrik selama 24 jam sejak merdeka sehingga kehadiran SPLU ini diharapkan membawa angin segar bagi kemajuan dan esejahteraan masyarakat setempat.

Selain memiliki daya tarik air terjun Mata Jitu yang menjadi daya tariknya dan Amanwana Resort yang merupakan hotel tenda yang sering didatangi selebriti dunia. Antara lain Mick Jager, David Bowie,

Bupati Sumbawa Mahmud Abdullah, menyambut baik langkah ini dan mengungkapkan harapannya akan kemajuan di Pulau Moyo dengan adanya SPLU ini. Dia juga menyampaikan terima kasih kepada PLN atas perhatiannya terhadap Pulau Moyo. “Sejak merdeka pulau Moyo ini baru hari ini teraliri 24 jam. Saya harapkan akan ada kemajuan khususnya dengan adanya SPLU ini,’’ katanya.

Terima kasih kepada PLN yang sudah memperhatikan Desa kami di Pulau Moyo ini. Ia berjanji akan memanfaatkan listrik ini untuk kesejahteraan masyarakat,

Pernyataan dari Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Provinsi NTB, Sahdan  juga mencerminkan harapan besar terhadap SPLU pertama di Pulau Moyo ini. Dia menyebutkan bahwa SPLU ini akan menjadi awal untuk kemajuan di Pulau Moyo dan sekitarnya. Selain itu keberadaan listrik 24 jam akan memberikan infrastruktur kelistrikan yang sempurna bagi masyarakat. Harapannya sangat besar dengan adanya SPLU ini. Kedepan, masyarakat Desa Sebotok menjadi maju sejajar dengan desa-desa lain. ‘’Dengan listrik 24 jam plus adanya SPLU ini, memberikan kesempurnaan infrastruktur kelistrikan di desa ini,” ujar Sahdan.

General Manager PLN UIW NTB, Sudjarwo, mengatakan bahwa kehadiran SPLU adalah bagian dari upaya PLN untuk memberikan layanan listrik yang lebih baik. SPLU tidak hanya akan digunakan untuk keperluan individu tetapi juga untuk kegiatan bersama di desa. Hal ini mencerminkan komitmen PLN untuk mendukung pembangunan dan kesejahteraan masyarakat di seluruh Indonesia.

Kehadiran SPLU ini adalah bagian dari telah dioperasikannya listrik 24 jam di Pulau Moyo. SPLU ini bisa digunakan untuk menunjang kegiatan sehari-hari. ‘’Baik yang sifatnya individu maupun kegiatan bersama di Desa,” ucap Sudjarwo.

Kehadiran SPLU di Pulau Moyo diharapkan dapat meningkatkan kualitas hidup masyarakat secara keseluruhan. Dengan listrik yang stabil dan tersedia setiap saat, diharapkan akan membuka peluang baru bagi pembangunan ekonomi dan sosial di pulau ini. SPLU menjadi langkah awal yang penting menuju kemajuan yang lebih besar bagi masyarakat Pulau Moyo.

Kehadiran SPLU di lapangan Desa Sebotok Pulau Moyo ini semoga dapat dimanfaatkan untuk mendukung kegiatan-kegiatan masyarakat seperti halnya pesta rakyat maupun pasar malam serta kegiatan ekonomi lainnya, sehingga menciptakan potensi pembangunan ekonomi dan sosial yang lebih luas. ‘’Kami berharap Pulau Moyo akan mengalami pertumbuhan yang signifikan dalam berbagai sektor kehidupan masyarakat,” kata Sudjarwo.(*)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed