by

Pentingnya Asupan Protein Hewani untuk Wujudkan Generasi Maju Bebas Stunting

LOMBOK – Sejalan dengan visi ‘One Planet One Health’ yang berkomitmen membawa kesehatan melalui makanan dan minuman ke sebanyak mungkin orang, Danone Indonesia terus berkomitmen untuk mendukung target pemerintah dalam penurunan angka stunting di Indonesia.

Hal tersebut dilakukan karena Danone Indonesia melihat bahwa stunting patut mendapat perhatian serius karena dapat berdampak pada tumbuh kembang anak, terutama risiko gangguan perkembangan fisik dan kognitif apabila tidak segera ditangani dengan tepat.

Berdasarkan hasil Studi Status Gizi Indonesia (SSGI) tahun 2022, angka stunting di Indonesia masih mencapai 21,6 persen. Meskipun data tersebut menunjukkan telah ada penurunan angka stunting sebanyak 2,8 persen dibandingkan dari data SSGI 2021 yang mencapai 24,4 persen, namun prevalensi tersebut masih lebih tinggi dibandingkan angka yang dianjurkan WHO yaitu di bawah 20 persen.

Bahkan, stunting memiliki prevalensi tertinggi dibandingkan dengan masalah gizi lainnya seperti Wasting (gizi kurang) 7,7 persen, Underweight (kurus) 17,1 persen, dan Overweight (gemuk) 3,5 persen. Hal tersebut terjadi karena masih banyak juga daerah-daerah yang membutuhkan dukungan dan perhatian khusus berbagai pihak, karena prevalensi angka stuntingnya lebih tinggi bandingkan daerah lain. Salah satunya adalah Nusa Tenggara Barat yang masih memiliki angka prevalensi stunting tertinggi keempat di Indonesia, yaitu sebesar 32,7 persen.

Corporate Communication Director Danone Indonesia, Arif Mujahidin mengatakan, “Masih dalam momentum Hari Gizi Nasional 2023, kami ingin berkontribusi mendukung Pemerintah dalam mengampanyekan cegah stunting dengan protein hewani.

Salah satunya melalui inisiatif yang kami lakukan di Lombok ini yang merupakan upaya untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya asupan makanan yang kaya akan protein hewani, dilengkapi dengan kombinasi unik Zat Besi dan Vitamin C guna mendukung tumbuh kembang maksimal anak.

Melalui inisiatif tersebut diharapkan semakin banyak lagi masyarakat Lombok yang teredukasi tentang pola makan dengan gizi seimbang dalam upaya mencegah sunting agar anak-anak Indonesia dapat tumbuh dengan optimal untuk jadi anak generasi maju. ”

Danone Indonesia sebagai perusahaan yang beroperasi dan memproduksi produknya di Indonesia untuk masyarakat di Indonesia, juga berkomitmen mengembangkan inovasi produk bernutrisi untuk mendukung kualitas kesehatan masyarakat.

Melalui keahlian bidang sains dan teknologi, Danone memiliki fasilitas pusat riset R&I Center di Yogyakarta yang menjadi pusat pengembangan berbagai inovasi produk untuk menjawab kebutuhan gizi ibu hamil hingga anak-anak. Salah satunya adalah permasalahan anemia yang dialami sekitar 48.9 persen ibu hamil dan sekitar 1 dari 3 anak berusia di bawah 5 tahun di Indonesia.  Dimana, Danone Indonesia melalui Sarihusada telah berhasil menghadirkan SGM Eksplor Progress-Maxx yang merupakan inovasi susu pertumbuhan satu-satunya yang mengandung Iron-C™ yaitu kombinasi unik Zat Besi & Vitamin C, yang berguna untuk dukung penyerapan nutrisi dengan maksimal.

Danone Indonesia menyadari bahwa untuk mengatasi stunting dibutuhkan dukungan dan kolaborasi lintas sektoral, dengan melibatkan semua pemangku kepentingan secara serentak pada fase hulu dan hilir. “Dengan komitmen untuk mendukung perbaikan gizi dan pemenuhan gizi seimbang pada anak, Danone Indonesia tidak hanya melakukan berbagai riset dan inovasi produk bergizi yang dibuat khusus untuk membantu menjawab tantangan kebutuhan gizi pada anak di Indonesia, namun kami juga secara berkelanjutan melakukan berbagai inisiatif dan edukasi mengenai pentingnya pemenuhan gizi seimbang untuk mewujudkan generasi maju. Upaya tersebut dilakukan dalam rangka untuk memastikan bahwa kehadiran kami dapat memberikan dampak kesehatan ke sebanyak mungkin masyarakat dunia dan khususnya untuk menciptakan generasi emas Indonesia 2045,” ucap Arif.

Selain menggelar kegiatan “Aksi Gizi Generasi Maju” di Lombok, dalam rangkaian peringatan Hari Gizi Nasional 2023, Danone Indonesia juga mengadakan berbagai inisiatif dan kolaborasi untuk mengedukasi masyarakat tentang gizi seimbang. Diantaranya berkolaborasi dengan platform edukasi dan ekosistem parenting Tentang Anak menyelenggarakan kegiatan webinar edukasi parenting yang berlangsung secara virtual bertajuk “Kombinasi Tepat Zat Besi & Vit C untuk Memaksimalkan Pertumbuhan si Kecil” yang menyasar ratusan orang tua di Indonesia. Selain itu, melalui produk susu pertumbuhan SGM Eksplor melakukan berbagai inisiatif edukasi dengan menggandeng 200 bunda Mombassador menjangkau 2,000 Bunda secara langsung (offline) dan 8,000 bunda secara online di berbagai daerah di Indonesia untuk mengedukasi  tentang pentingnya kombinasi unik Zat Besi dan Vitamin C untuk dukung penyerapan nutrisi penting yang maksimal sehingga dapat bantu tumbuh kembang optimal anak.

Dokter Spesialis Gizi Klinik, dr. Nurul Ratna Mutu Manikam, M.Gizi, Sp.GK mengatakan, “Stunting merupakan masalah kurang gizi kronis, yang disebabkan oleh kurangnya asupan gizi dalam waktu yang cukup lama, sehingga mengakibatkan gangguan pertumbuhan pada anak. Selain bentuk fisik, anak dengan kondisi stunting berisiko memiliki tingkat kecerdasan di bawah rata-rata dan rentan terhadap penyakit. Maka dari itu, penting untuk diperhatikan para orang tua bahwa asupan nutrisi yang tepat dengan gizi seimbang menjadi salah satu elemen kunci dalam optimalisasi masa 1.000 Hari Pertama Kehidupan (HPK), termasuk untuk pencegahan stunting.”

Lebih lanjut dr. Nurul mengatakan, “Asupan nutrisi yang tidak optimal, seperti rendahnya asupan protein hewani dan at besi yang dapat menyebabkan anemia, menjadi salah satu faktor penyebab stunting pada anak. Sebab tubuh yang kekurangan asupan protein hewani dan zat besi akan mengalami gangguan fungsi hormonal, regenerasi sel, sistem kekebalan tubuh, massa otot, fungsi kognitif dan kemampuan motorik anak., Oleh karena itu, bersama dengan asupan nutrisi yang tidak optimal, anemia menjadi salah satu faktor risiko terjadinya gangguan pertumbuhan (growth faltering) yang merupakan awal terjadinya stunting. Bila kondisi tersebut terus berlanjut maka akan berdampak serius pada kesehatan, pertumbuhan dan perkembangan anak, seperti terhambatnya pertumbuhan fisik yang dapat menyebabkan stunting.”

Isi Piringku merupakan panduan gizi lengkap dan seimbang untuk sekali makan yang mendukung pemenuhan asupan gizi harian anak. Untuk itu, agar dapat membantu pemenuhan nutrisi harian anak, makanan bergizi seimbang yang kaya dengan protein hewani sangat penting untuk mendukung pertumbuhan optimal anak serta membantu mencegah dan mengatasi stunting. Selain itu, penting juga untuk dilengkapi dengan kombinasi unik zat besi dan vitamin C yang  bermanfaat meningkatkan penyerapan zat besi hingga dua kali lipat guna mendukung tumbuh kembang maksimal anak. Sehingga dengan penyerapan yang optimal dapat membantu meningkatkan pertumbuhan otak  dan kemampuan belajar, pertumbuhan fisik, perkembangan motorik dan sensorik, serta daya tahan tubuh anak.

“Terdapat banyak sumber makanan yang mengandung protein hewani dan zat besi dapat diperoleh dengan mudah misalnya pada daging merah, ayam, hati, ikan, telur dan susu terfortifikasi. Bahkan banyak potensi pangan lokal di setiap daerah di Indonesia yang bisa menjadi sumber protein hewani. Salah satunya Lombok, yang memiliki beragam pangan potensial yang cukup terkait dengan protein hewani untuk memenuhi kebutuhan gizi anak, diantaranya berbagai pangan laut seperti ikan, udang, cumi-cumi, dan kerang yang  mudah ditemukan masyarakat. Contoh lain adalah Nyale (cacing laut) yang ternyata kaya protein hewani hingga sebanyak 43,84 persen, sedangkan telur ayam mengandung 12,2 persen dan susu sapi sekitar 3,5 persen, serta memiliki kadar zat besi yang cukup tinggi mencapai 857 ppm sangat tinggi bila dibandingkan dengan hewan darat (80 ppm). Selain pangan lokal yang kaya protein untuk  dapat memenuhi kebutuhan gizi anak, dapat juga  dilengkapi juga dengan susu pertumbuhan yang difortifikasi dengan kombinasi zat besi & vitamin C agar si kecil  dapat tumbuh  optimal,” jelas dr. Nurul.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi NTB, dr. H. Lalu Hamzi Fikri, MM, MARS mengatakan, Provinsi NTB terus berkomitmen untuk mengupayakan percepatan penurunan stunting. Upaya tersebut telah memberikan hasil positif,  dimana berdasarkan Sigiziterpadu (e-PPGBM) telah menunjukkan penurunan angka stunting di NTB pada 2022 menjadi 16,86  persen.

Upaya penanganan stunting tentunya harus terus dilakukan dengan koordinasi dan keterlibatan antar lima elemen yang disebut pentahelix yaitu pemerintah pusat dan daerah, akademisi atau perguruan tinggi, sektor swasta, masyarakat atau kelompok komunitas, serta media. Kolaborasi ini bisa dilakukan dengan terus meningkatkan pemahaman masyarakat tentang pentingnya pemenuhan nutrisi dengan protein hewani dan menjaga pola hidup bersih dan sehat (PHBS).

Maka dari itu, kami menyambut baik kolaborasi dengan berbagai pihak, seperti dukungan dari Danone Indonesia dalam mendukung penyelesaian masalah stunting di NTB dalam memperkuat intervensi spesifik dan intervensi sensitif. Dimana intervensi spesifik merupakan penanganan yang berkaitan dengan kesehatan, yaitu memberikan makanan yang kaya protein hewani. Selain itu, intervensi sensitif yang merupakan penanganan faktor-faktor penyebab stunting di luar kesehatan seperti masalah sanitasi dan kebersihan lingkungan yang juga sangat menentukan dalam upaya menurunkan kasus stunting di NTB.

Untuk itu, kami terus berupaya dan menyambut baik semua inisiatif serta kolaborasi yang akan berdampak positif untuk menurunkan angka stunting di NTB. Seperti upaya yang dilakukan Danone Indonesia untuk memberikan edukasi kepada masyarakat NTB tentang gizi seimbang dan pentingnya asupan makanan kaya protein hewani dan zat besi untuk cegah stunting. Hal tersebut sejalan dengan  slogan yang digaungkan Kementerian Kesehatan RI dalam peringatan Hari Gizi Nasional tahun ini. Kami berharap, lebih banyak pemangku kepentingan dan pelaku industri lainnya yang dapat terus aktif melakukan kemitraan yang strategis dan sinergis untuk mendukung Program Percepatan Penurunan Stunting dan mendukung terciptanya anak generasi maju di Indonesia.”

Dalam rangkaian momentum peringatan Hari Gizi Nasional 2023 dan upaya menyebarluaskan informasi seputar inisiatif program pencegahan stunting, Danone Indonesia menggelar kegiatan “Aksi Gizi Generasi Maju” bertajuk “Wujudkan Generasi Maju Bebas Stunting dengan Isi Piringku kaya Protein Hewani” yang diselenggarakan pada 9-10 Februari 2023 di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB). Melalui kegiatan tersebut, Danone Indonesia ingin berbagi pengalaman praktik baik kemitraan antara Pemerintah Daerah dan swasta dalam upaya edukasi pencegahan stunting dan kebersihan lingkungan di Lombok, khususnya bagi masyarakat yang berada di kawasan Tempat Pembangan Akhir (TPA) Kebon Kongok, Lombok Barat, NTB. Dimana sebagai kelompok pra-sejahtera, terkadang masyarakat yang tinggal di kawasan tersebut masih kurang mendapatkan perhatian, terutama terkait edukasi gizi.(*)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed