by

NTB Lumbung Padi Menunggu Beras Impor

MATARAM – Setelah Nusa Tenggara Barat (NTB) menjadi lumbung padi, awal tahun 1972  melalui program Gogo Racnah (Gora)  kini menjadi penerima beras impor asal Thailand dan Vietnam. Sejumlah 75 ribu ton. ‘’Padahal selama ini  NTB menyuplai daerah lain di Indonesia,’’ kata Pimpinan Perum BULOG NTB N Guna Dharma N di kantornya, Senin 26 Februari 2024 siang.

NTB bakal menerima beras impor asal Thailand 13 ribu ton dan Vietnam 25 ribu ton. Padahal NTB semula mengirimkan berasnya untuk kebutuhan daerah lain hingga 75 ribu ton. Nusa Tenggara Timur NTT dan Bali dikirimi 32 ribu ton. Tahun 2023  Bahkan Bulog NTB mengirimkan beras hingga 110 ribu ton. Sebelumnya NTB juga telah mengirimkan berasnya ke Medan, Madura dan, Jember. ‘Beras impor tersebut akan datang pekan depan,’’ ujarnya.

Adapun jumlah kiriman beras NTB setiap tahun ke NTT dan Bali mencapai 32 ribu ton yang semula menyalurkan hingga 75 ribu ton  Karena kebijakan pasokan beras ini, tanpa menjelaskan konsekwensi jika NTB tidak menerima limpahan beras impor.  ‘’Pengiriman beras keluar daerah sudah distop. Menerima resiko kalau tidak bersedia menerima beras luar,’’ ucapnya.

Menghadapi melambungnya harga beras di pasaran, Bulog NTB melakukan operasi pasar dua kali seminggu yang menyediakan sebanyak 10 ton. Waktunya setiap Selasa – Kamis atau Rabu – Jumat Bulog NTB melakukan sendiri Dihargai Rp 10.900 perkilo jika dibanding beras pasar yang mengalami kenaikan menjadi hingga Rp16 ribu.(*)