by

Di NTB, Penukaran Uang Kebutuhan Puasa dan Lebaran Rp 2,66 Triliun

-Berita, Ekonomi-662 views

MATARAM – Realisasi kebutuhan uang tunai masyarakat di Nusa Tenggara Barat (NTB) selama periode Ramadhan dan Idul Fitri 1442 H mencapai Rp 2,66 triliun. Jumlah tersebut meningkat 30 persen jika dibandingkan periode sebelumnya 2020 yang mencapai Rp 2,04 triliun.

Kebutuhan uang selama bulan Ramadhan terdiri dari Uang Pecahan Besar (UPB) sebesar Rp2,50 triliun dan Uang Pecahan Kecil (UPK) sebesar Rp0,16 triliun.  ”Pemenuhan Rupiah tunai tersebut merupakan sinergi Bank Indonesia dengan perbankan,” kata Kepala Perwakilan Bank Indonesia NTB, Rabu 19 Mei 2021 pagi.

Sinergi dilakukan untuk memberikan layanan penukaran kepada masyarakat melalui seluruh kantor cabang bank yang tersebar di seluruh wilayah NTB.

Selain itu, sejak tanggal 6 Mei 2021 Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi NTB telah mengedarkan satu juta lembar Uang Peringatan Kemerdekaan Rp75.000 (UPK 75) yang tersebar di seluruh Provinsi NTB.

Sebagai informasi, Bank Indonesia menegaskan bahwa UPK 75 merupakan alat pembayaran yang sah di seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik  Indonesia (NKRI). Sesuai Undang-undang No.7 Tahun 2011 tentang Mata Uang, masyarakat dapat menggunakan uang tersebut untuk transaksi.

Menunjuk Pasal 23 ayat (1) UU No. 7 Tahun 2011 tentang Mata Uang diatur bahwa setiap orang dilarang menolak untuk menerima rupiah yang penyerahannya dimaksudkan sebagai pembayaran.

Kemudian, Pasal 33 ayat (2) menyatakan bahwa setiap orang yang menolak untuk menerima rupiah dapat dipidana dengan pidana kurungan paling lama satu tahun dan pidana denda paling banyak Rp200 juta. Berdasarkan ketentuan tersebut, pembayaran mengunakan UPK 75 harus diterima karena merupakan Uang yang didesain, ditandatangani, dicetak, dan diedarkan bersama oleh pemerintah dan Bank Indonesia.(*)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed