by

2020, Kunjungan Wisatawan ke NTB Melorot Setengahnya

MATARAM – Kunjungan wisatawan ke Nusa Tenggara Barat (NTB) setelah terjadinya pandemi Covid-19 mengakibatkan jebloknya hunian kamar hotel. Setahun terakhir angkanya 1.033.575 orang atau melorot setengahnya dibanding setahun terakahir 2019 yang mencapai 2.074.707 orang.

Penurunan wisatawan tersebut lebih rendah dibanding dampak terjadinya bencana gempa bumi yang terjadi Juli – Agustus 2018. Waktu itu, setahun masih bbisa mencapai 1.796.517 orang atau lebih rendah jika dibandingkan dengan tahun 2017 sebanyak 2.150.435 orang.

Kepala Badan Pusat Statistik NTB Suntono menjelaskan angka hunian hotel tersebut dalam Berita Resmi Statistik BPS NTB di kantornya, Senin 1 Februari 2021 siang. ”Jauh sekali penurunan hunian hotel selama pandemi Covid-19 ini,” kata Suntono.

Menurutnya, jika dilihat angka hunian dalam negeri dan luar negeri, 2020, jumlah wisatwan yag menginap asal dalam negeri 962.580 orang dan asal luar negeri  70.995 orang. Padahal selama 2019, wisatawan dalam negerinya mencapai 1.724.971 orang dan luar negeri 349.736 orang.

Pada waktu adanya musibah gempa bumi 2018, tamu dalam negeri sebanyak 1.340.638 orang dan luar negeri 455.879 orang. Apalagi jika dibandingkan tahun 2017, wisatawan dalam negerinya 1.686.319 orang dan luar negerinya 464.116 orang.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                    Selama ini, angka kunjungan wisatawan asing yang datang menggunakan kapal cepat dari Bali langsung ke Gili Indah yang terdiri dari Gili Trawangan, Gili Meno dan Gili Air di Kabupaten Lombok Utara rata-rata sekitar 3.000 orang setiap harinya menumpang sekitar 35 kapal cepat. ”Hari ini hanya ada satu kapal memuat 41 orang,” ujar Perwira Jaga Kesyahbandaran Bangsal di Pemenang kepada Tempo, Senin 1 Februari 2021 sore.

Sedangkan penumpang lokal yang menumpang 15 perahu lokal menuju tiga gili sebanyak 452 orang terbanyak tujuan Gili Trawangan.

BPS NTB menyajikan data statistik Hotel NTB Desember 2020, yaitu tingkat penghunian kamar (TPK) Hotel Bintang pada Bulan Desember 2020 mengalami kenaikan dibandingkan Bulan November 2020, yaitu mencapai sebesar 6,60 poin. TPK Bulan Desember 2020  sebesar 43,90 persen, sedangkan TPK Hotel Bintang    Bulan November 2020 hanya sebesar 37,30 persen. Jika dibandingkan dengan TPK Hotel Bintang    Bulan Desember 2019 mengalami penurunan sebesar 3,89  poin dari TPK sebesar 47,79 persen.

TPK Hotel Non Bintang bulan Desember 2020 mencapai sebesar 21,78 persen mengalami kenaikan 2,53 poin dibanding bulan November 2020 dengan TPK sebesar 19,25 persen. Jika  dibandingkan dengan bulan Desember 2019 mengalami penurunan sebesar 9,34  poin dari 31,12 persen.

Rata-rata lama menginap (RLM) tamu Hotel Bintang pada Bulan Desember 2020 tercatat 1,98 hari, mengalami kenaikan sebesar 0,10 hari dibandingkan bulan November 2020 sebesar 1,88 hari.

Rata-rata lama menginap (RLM) tamu di Hotel Non Bintang pada Bulan Desember 2020 sebesar 1,27 hari, mengalami penurunan sebesar 0,07 hari dibandingkan dengan RLM Bulan November 2020 sebesar 1,34 hari.

Jumlah tamu yang menginap di hotel bintang pada Bulan Desember 2020 tercatat  53.539 orang yang terdiri dari 52.800 orang Tamu Dalam Negeri (98,62  persen) dan hanya 739  orang Tamu Luar  Negeri  (1,38  persen).

Jumlah tamu yang menginap di hotel non bintang pada Desember 2020 tercatat 46.308 orang yang terdiri dari 46.073 orang Tamu Dalam Negeri (99,49  persen) dan hanya 235 orang Tamu Luar  Negeri  (0,51  persen).(*)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed